Kudus

Belum Genap Seminggu Disegel, Armada Truk Sudah Beroperasi Lagi

Kudus, Dupanews.id – Belum genap seminggu disegel Rakyat Papringan, pada sepanjang Kamis (3/11/2022) puluhan dump truk pengangkut tanah urug, sudah  ke luar masuk ke lokasi proyek pembangunan  milik PT Triconville di tepi jalan raya Kudus- Jepara wilayah Desa Papringan Kecamatan Kaliwungu Kabupaten Kudus. Di lokasi tersebut- seputar gerbang terlihat sebuah bangunan darurat  yang difungsikan sebagai “kantor”, sebuah alat berat dan sejumlah mobil serta sekitar 4-5 pekerja

              Sampai dengan berita ini ditayangkan tidak ada satupun para pengunjukrasa hingga warga  yang berusaha untuk mencegah armada truk tersebut masuk lokasi. Mengingat di samping kiri pintu masuk, masih  terlihat spanduk bertuliskan “ Sementara Tanah Bondo Deso Disegel Rakyat Papringan  dan sebuah papan nama bertuliskan Amar Ma’ruf Nahi Mungkir disertai  enam hal (tuntutan). Spanduk dan papan nama itu dipasang bersamaan dengan aksi unjukrasa di lokasi tersebut Jumat (28/10/2022).

              Alex, warga Desa Papringan dan sekaligus orator dalam aksi tersebut saat dihubungi Dupanews.id lewat WA per Kamis (3/11/2022) pukul 14.19  WIB, tidak/belum merespon. Sedang Kuranto yang juga sebagai “pembicara” pada aksi ini,  menurut kalangan “pabrikan” sudah dipenuhi keinginannya  oleh pihak perusahaan, sehingga dipastikan akan “bungkam”.

              Bos PT Triconville, Firdaus yang didampingi konsultannya, Ali Yusron membenarkan beroperasinya  kembali armada truk pengangkut tanah. Tanah yang saya urug sudah terbeli dan terbayar semua. Tidak ada tanah bondo desonya. Siapa yang menyegel. Jadi saya kira saya tidak melanggar aturan,” tegas Firdaus.Sedang pengurukan itu sendiri  baru mencapai sekitar 35 persen

Bos PT  Triconville ( baju kotak kotak/kiri) Firdaus dan konsultannya Ali Yusron Foto Sup
Bos PT Triconville ( baju kotak kotak/kiri) Firdaus dan konsultannya Ali Yusron Foto Sup

Ali Yusron menambahkan, lahan yang dalam proses pengurukan ini luasnya 10,3 hektar terdiri 42 bidang ( 42 orang) dan semuanya sudah bersertifikat.  Hal itu juga dikuatkan keterangan dari Kepala Desa Papringan, Amin Budiarto.  Tapi keduanya belum/tidak bisa menunjukkan bukti hitam putihnya (berupa sertifikat tanah). Amin Budiarto sempat mengatakan, sertifikat tanah itu ditangani dan dibawa notaris. Tapi lagi lagi tidak bisa  membuktikan, karena tidak bersedia untuk menunjukkan  siapa nama notaris dan alamatnya.

              Sedang Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) Kabuoaten Kudus, Pratomo Adi Wibowo atal lebih akrab disapa Bowo menegaskan dalam setahun terakhir pihaknya tidak menjumpai-menemukan proses hingga munculnya sertifikat tanah di Desa Papringan. Khususnya di Blok  Sipasar.

              Dengan demikian masalah tanah seluas 10,3 hektar tersebut masih remang remang alias belum terang benderang.Sebab  pengunjukrasa menyatakan di lokasi tanah itu sebagian diantaranya tanah bondo desa. “Bapak saya almarhum pernah lama menjabat sebagai sekretaris desa dan memperoleh bengkok di bagian depan. Tepatnya di seputar gerbang lokasi proyek.” Ujar Alex. Dia maupun pengunjukrasa lainnya juga tidak bisa menunjukkan hitam putih tentang keberadaan tanah bondo desa yang dimaksud.(Sup)

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button