KudusKuliner

Pisang byar, Produksi Pisang Tanduk 26,4 Ton

Kudus, Dipanews –Di seputar terminal wisata Desa Colo, depan gapura makam masjid Sunan Muria, depan taman “pesanggrahan”, setiap hari nyaris tersaji  puluhan tandan pisang byar, Dan belum lengkap kiranya jika warga, wisatawan serta peziarah yang berkunjung ke lokasi ini tidak membeli- membawa oleh oleh buah khas tersebut

          Berdasarkan hasil penelitian  para mahasiswa Universitas Diponegoro (Undip) Semarang (Jawa Tengah) peserta Kuliah Kerja Nyata (KKN) populasi pisang byar atau pisang tanduk terbesar di wilayah Gunung Muria, berada di Desa Kajar Kecamatan Dawe Kabupaten Kudus. Setiap panen pada lahan seluas 1.000 meter persegi (sepersepuluh hektar) menghasilkan 8.800 buah pisang atau sekitar 26,4 ton. Dengan harga jual  di tingkat petani Rp 80.000 – Rp 100.000/tandan.

Pisang Byar Desa Kuwukan

Hal itu mengemuka  dalam forum diskusi-tatap muka yang dihadiri antara lain Kepala Dinas  Dinas Pertanian dan Pangan, Dinas Kebudayaan dan Pariwisata, Dinas Perhubungan, Dinas Pendidikan dan Pemuda Olahraga, Bapelitbang,  dosen pembimbing KKN Undip 2018 di ruang pertemuan Kantor Kecamatan Dawe (Kudus).

Para mahasiswa peserta KKN juga mendata perkebunan pisang byar yang ditangani kelompok tani desa setempat mampu panen 36 kali dalam setahun. Dengan tingkat kegagalan panen/produksi  10 persen atau setara dengan  20 pohon. Melimpahnya tanaman pisang byar, menjadikan pihak pengelola pariwisata Taman Sardi yang berada di Desa Kajar ini membangun sebuah monument pisang byar dengan ketinggian puluhan meter dan cukup mnarik bagi pengunjung.

Sedang menurut Kepala Dinas Pertanian dan Pangan Kudus, Catur Sulistiyanto,  pisang byar tercatat sebagai salah satu  produksi pertanian khas wilayah Kecamatan Dawe Kabupaten Kudus. Hingga sekarang masih terkendala dalam upaya perbanyakan bibit dengan cepat karena masih menggunakan metode tradisional yaitu tunas (menunggu tunas baru).”Saya berharap dengan sangat pihak Universitas Diponegoro bisa membantu perbanyakan bibit pisang byar secara teknologi,”.

Ia menambahkan, pisang byar ini juga memiliki kekhasan . Bila ditanam ditempat lain rasa dan kualitas buahnya berbeda. Oleh karena itu pihaknya akan membawa beberapa tandan pisang byar segar maupun hasil olahannya pada ajang  pameran produk pertanian  tahunan di Soropadan Temanggung

            Menurut pakar pertanian Universitas Muria Kudus (UMK) Supari,  pisang byar tergolong salah satu kekayaan bumi Gunung Muria di wilayah Kabupaten Kudus (Jawa Tengah)  yang langka, unik dan menarik. Tanaman ini berdasarkan klasifikasi ilmiahnya tergolong dalam keluarga besar Musaceae.

Pisang Byar Desa Masih Mentah

Baca juga : Gedung Cagar Budaya Pati di fungsikan sebagai Kantor Dinas

            Sampai saat ini tanaman pisang byar tersebut belum bisa dibudidayakan dengan baik di daerah lain., sehingga hanya di kawasan Muria saja. Tepatnya di Desa Colo, Japan, Kajar Kecamatan Dawe Kabupaten Kudus, tanaman pisang byar tumbuh dan berkembang. Umumnya dalam membudidayakan masyarakat menganut kultur teknis berdasarkan pada pola tanam secara turun temurun. Nilai ekonominya cukup tinggi, karena per buahnya bisa laku minimal Rp 2.000.

            Selain itu ,ukuran panjang buah juga jauh lebih panjang dibanding buah pisang jenis lainnya, yaitu mencapai  25 – 30 centimeter. Perbedaan lainnya, ketika buah pisang ini digodhog (dimasak) berubah menjadi kenyal, mengeluarkan semacam minyak dan rasanya manis sekali saat disantap.            

Dari hasil berbagai penelitian diketahui bahwa buah pisang mengandung gizi yang sangat baik. Di dalam buahnya terdapat energi cukup tinggi dibandingkan buah-buahan lain. Kaya mineral seperti kalium, magnesium, fosfor, besi dan kalsium. Bila dibandingkan dengan jenis makanan nabati lain, mineral pisang khususnya besi hampir seluruhnya (100%) dapat diserap tubuh.(sup)

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button