EkonomiKudus

Technolink 2021, Sumber Inspirasi bagi Dekranasda

Surakarta, Dupanews.id – Kudus Belajar Ekspansi Pasar Berbasis Digital SURAKARTA – Mawar Hartopo sebagai ketua Dekranasda Kudus menghadiri kegiatan Technolink bertajuk Solo Bergerak untuk Indonesia Tangguh, Kamis (28/10). Bertempat di Swiss Belhotel Solo, kegiatan diselenggarakan oleh Dinas Tenaga Kerja dan Perindustrian Kota Surakarta dengan melibatkan melibatkan para pelaku industri multi komoditi dan multi produk. Pertemuan ini menjadi wadah komunikasi atau diskusi nasional bagi pelaku industri dengan para stakeholder dan upaya pengembangan, peningkatan ekonomi berbasis masyarakat.
Setelah selesai mengikuti jalannya acara, Mawar Hartopo mengatakan bahwa banyak pelajaran berharga yang bisa dipetik dari Technolink. Menurutnya, yang paling menarik adalah inovasi ‘klinik ekspor’ berbasis digital hasil kerja sama dengan bea cukai. Hal tersebut semakin memudahkan para pelaku usaha untuk memasarkan produk sampai ke mancanegara. Dirinya berharap inovasi tersebut bisa hadir di Kabupaten / Kota lain di Jawa Tengah.

“Jadi hampir semua aspek ada dalam pemeran. Ternyata ada klinik ekspor, ‘one stop shopping’ untuk konsultasi masalah ekspor, pengiriman melalui kerja sama dengan bea cukai. Ini sangat luar biasa, semoga bisa diadopsi oleh Kabupaten / Kota di Jateng karena sangat membantu sekali untuk perizinan.” Ujar Mawar Hartopo yang mengenakan pakaian dengan Tenun Undaan.

Baca Juga : Mawar Hartopo Ajak Masyarakat Kudus Budayakan Hidup Sehat

Ketua Dekranasda Kota Surakarta, Selvi Ananda sebagai tuan rumah menyampaikan bahwa Kota Surakarta dengan kebijakan pengembangan penguatan ekonomi kreatif
berbasis masyarakat memiliki potensi besar dalam pengembangan industri mulai
dari seni pertunjukan, kuliner, kriya, fashion, batik dan digital. Hal ini juga mendukung pertumbuhan ekonomi kreatif yang bertumpu pada pengembangan dan penguatan industri. Diharapkan pelaku ekonomi bisa bergerak tumbuh dan bangkit di masa pademi.

“Dalam rangka menggerakkan ekonomi kerakyatan dari Solo serta mendukung percepatan pemulihan ekonomi nasional. Semoga dengan support ini, UMKM Kota Solo bisa naik kelas lebih maju dan mewujudkan Indonesia Tangguh,” ujarnya.

Kemudian, Kepala Dinas Koperasi UKM Jateng, Ema Rachmawati, mengungkapkan bahwa sektor UMKM menjadi yang paling terdampak pandemi. Sehingga mengakibatkan penurunan perekonomian. Kegiatan seperti ini menjadi salah satu upaya untuk bangkit dari keterputukan. Akses digitalisasi, legalitas dan perijinan lewat Technolink dianggap menjadi langkah tepat dalam memulai ekspansi pasar sebagai penguatan UMKM.

“Pemasaran UMKM yang menjadi tulang punggung ekonomi, merupakan sektor yang paling terdampak pandemi. Menyampaikan Pesan Bu Atikoh (Ketua Dekranasda Jateng), kita juga perlu mengembangkan fashion, jadi kita punya hanya memproduksi batik, fashion jadi kita harus mulai kembangkan,” tuturnya. (rk)

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button